Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Nota semalam dan hari ini

     Apa yang terjadi semalam dan hari ini ?

1.  2 hari berulang alik ke kelas selepas 2 kali aku tuang kelas. Bila nak habis kalau asyik
     tuang ?? Ada lagi 1 tahun 6 bulan sebelum aku menghabiskan pengajian. Dari sebutan
     dan kiraan masa, nampak macam jauh dan lama lagi. Tapi biasanya perjalanan masa
     akan menjadikan 'perkara itu' berlalu dengan cepat. Aku tengah menimbangkan untuk 
     sambung ke Master atau pun tidak ? 
     Insya Allah sambung jika aku sihat dan otak masih berfungsi.

2. Aku tidak tahu tentang kemangkatan Tunku Laksamana Johor yang telah berlaku semalam.
    Balik dari kelas semalam aku rasa tersangat letih dan tidur awal. Serius, dah 4 tahun aku
    tak pernah merasa tidur awal. Paling awal waktu tidur aku adalah lepas 12am. Biasanya aku
    tidur jam 2 am. Jadi semalam aku tidur paling awal dalam sejarah - 8.30 aku dah tidur. 
    Langsung tak masuk ke group dan aku tak tahu berita pemergian Tunku Abdul Jalil Iskandar 
    ibni Sultan Ibrahim Ismail sehinggalah hari ini jam 9.30 pagi baru aku mengetahuinya.
    Terasa ralat tapi kenapa ??
                                                
     Kenapa aku yang merasa kehilangan ? Kenapa aku yang merasa terlalu awal pemergiannya ?
     Bagaimana bondanya Raja Zarith Sofiah menghadapi kenyataan ini ? Puteranya yang kacak,
     segak, baik, taat, soleh dan disayangi oleh rakyat jelata telah meninggalkan ayah dan bonda 
     dalam usia yang begitu muda. Sebagai rakyat Johor yang bermusafir di Selangor aku tetap
     merasa kehilangannya.     
   
     Sembah takziah kepada Keluarga DiRaja Johor di atas kemangkatan Tunku Laksamana
     Johor, Tunku Abdul Jalil ibni Sultan Ibrahim Ismail. Alfatihah kepada almarhum.
     Ya Robb, tempatkan lah Tunku Jalil ke dalam golongan hamba MU yang soleh dan 
     limpahkan lah rahmat MU ke atas roh almarhum. Aamiin.
     
3.  Aku tak pernah berani naik motor dengan rider baru.Seram. Tapi 2 hari ni terpaksa juga
     aku ride dengan anak - kereta buat hal lagi. 2 petang berturut aku meredah hujan untuk
     balik ke rumah.  Dan sepanjang jalan aku berdoa tak berhenti. Punggung rasa tak jejak
     di tempat duduk. Fobia terbang dengan motor sampai sekarang kekal di ingatan.
     Satu-satunya rider yg aku berani bertenggek di motornya hanyalah suami ku.
     Kerana aku tahu dia tak akan biarkan aku jatuh .